Al-Quran dan Isu Kontemporer (Telaah Krisis atas Pemikiran Hermeneutika Muhammad Syahrur)

Barsihannor, , (2014) Al-Quran dan Isu Kontemporer (Telaah Krisis atas Pemikiran Hermeneutika Muhammad Syahrur). LP2M, Makassar. (Belum Pernah Diterbitkan)

[img] Teks
Telaah Kritis atas Pemikiran Hermeneutika Muhammad Syahrur.pdf
Restricted to Editor dan Pengelola Repositori Saja

Download (2MB)

Abstrak

Hermeneutika secara umum dapat didefinisikan sebagai teori atau filsafat tentang interpretasi makna. Upaya ini memperhitungkan konteks kata-kata dan bahkan seluruh konteks budaya pemikiran. Tugas pokok hermeneutik adalah bagaimana menafsirkan sebuah teks klasik atau realitas sosial di masa lampau yang asing sama sekali agar menjadi milik orang yang hidup di masa, tempat dan suasana kultural yang berbeda. Kata hermeneutika itu sendiri berasal dari kata kerja bahasa Yunani, hermeneuin, dan dalam bahasa Inggris dikenal dengan hermeneutics, yang berarti menafsirkan, menginterpretasikan, dan menterjemahkan. Dari kata hermeneuein ini dapat ditarik kata benda hermeneia yang berarti "penafsiran" atau "interpretasi", dan kata hermeneutes yang berarti interpreter (penafsir). Dalam hal ini, hermeneutika adalah suatu metode atau cara untuk menafsirkan simbol berupa teks atau sesuatu yang diperlakukakan sebagai teks untuk menemukan maknanya. Beberapa tahun terakhir ini, hermeneutika semakin mengemuka dalam dunia akademis dan mendapat apresiasi oleh para tokoh dari berbagai bidang, seperti para kritikus sastra, sosiolog, sejarawan, antropolog, teolog, filosof, dan para pengkaji agama. Muhammad Syahrur, seorang tokoh kontroversial kenamaan Syria. Gagasannya ia tuangkan dalam magnum opus-nya yang bertajuk “al-Kitab wa al-Qur’an: Qira’ah Mu‘asirah” (al-Kitab dan al-Qur’an: sebuah pembacaan kontemporer). Bagi Syahrur, al-Qur’an bukan hanya ditujukan kepada masyarakat Mekah dan Madinah dan juga bukan milik orang Arab semata, melainkan untuk mereka yang hidup di belahan dunia lainnya. Al-Qur’an tidak hanya diperuntukkan bagi generasi awal Islam, melainkan juga kepada mereka yang hidup di abad modern. Karena itu, pemaknaan al-Qur’an akan senantiasa mengalami dinamisasi sesuai dengan semangat zaman.

Tipe Item: Laporan Penelitian
Kata Kunci: Muhammad Syahrur; Hermeneutika
Subjek: 200 Agama > 297 Islam > 297.092 Orang Islam, Biografi Imam, Biografi Tokoh Agama Islam Umum
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Lembaga Pengabdian & Penelitian Masyarakat (LP2M) > Laporan Penelitian
Depositing User: Dr Barsihannor ,
Date Deposited: 07 Apr 2018 13:17
Last Modified: 07 Apr 2018 13:30
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/8620

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year