Al-Qada’ dalam Perspektif Siyasah menurut Pandangan al-Mawardi

Misbahuddin, Misbahuddin (2010) Al-Qada’ dalam Perspektif Siyasah menurut Pandangan al-Mawardi. SOSIO-RELIGIA Jurnal Ilmu Agama dan Ilmu Sosial, 9 (3). pp. 881-901. ISSN 1412-2367

[img]
Preview
Teks
misbahuddin-al qada'.pdf

Download (241kB) | Preview
URL Resmi: https://www.aifis-digilib.org/uploads/1/3/4/6/1346...

Abstrak

Menurut al-Mawardi ada tujuh syarat untuk menjadi hakim: 1) Laki-laki dan tidak boleh dijabat oleh seorang wanita; 2) Mempunyai akal; 3) Merdeka dan bukan budak; 4) Islam; 5) Adil; 6) Sehat pendengaran dan penglihatan; dan 7) Mengetahui hukum-hukum syara. Sah atau tidaknya pengangkatan seorang hakim sangat berhubungan dengan pernyataan dari penguasa (mualli) dengan pernyataanpernyataan yang jelas (syarih) atau kiasan (kinayah). Sementara tugas dan kewajiban hakim adalah memutuskan perselisihan, pertengkaran dan mendamaikannya, menjadi wali bagi orang yang tidak bisa bertindak, mengelola harta wakaf, melaksanakan wasiat-wasiat yang telah diamanahkannya, menikahkan gadis-gadis sekufu, melaksanakan hudud, memikirkan kemaslahatan umum dan menyamakan kedudukan setiap orang di mata hukum secara adil. Adapun hukum meminta jabatan hakim, ulama sepakat tidak membolehkan, kalau tujuannya untuk menyombongkan diri dan kepentingan pribadi semata, tetapi kalau tujuannya untuk menegakkan kebenaran dan disertai niat yang baik, maka hal tersebut dibolehkan.

Tipe Item: Artikel
Kata Kunci: al-Qada'; Tugas; Kewajiban; Keputusan
Subjek: 200 Agama > 2X4 Fiqih, Hukum Islam > 2X4.6 Hukum Pengadilan Islam, Qada', Hukum Perdata Islam
Depositing User: A. Khaidir Akbar
Date Deposited: 09 Apr 2018 01:51
Last Modified: 09 Apr 2018 01:51
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/8627

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year