Praktik Poligami di Masyarakat Kabupaten Mamuju Sulawesi Barat (Tinjauan Yuridis dan Sosiologis)

Ilhamuddin, Ilhamuddin (2018) Praktik Poligami di Masyarakat Kabupaten Mamuju Sulawesi Barat (Tinjauan Yuridis dan Sosiologis). Magister (S2) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img] Teks
ILHAMMUDDIN 80100215052.pdf
Restricted to Penulis dengan Akun Terdaftar Saja

Download (3MB)

Abstrak

Penelitian ini bertujuan mengetahui praktik poligami di masyarakat, untuk mengetahui faktor penyebab terjadinya praktik poligami dan untuk mengetahui tinjauan yuridis dan sosiologis terhadap praktik poligami di masyarakat kabupaten Mamuju. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian lapangan (field research) kualitatif. Metode yang digunakan adalah pendekatan syar’i, pendekatan yuridis formal dan pendekatan sosiologis. Teknik pengumpulan data dilakukan melalui observasi, studi kepustakaan, dokumentasi dan wawancara. Hasil penelitian menunjukkan 1) Bentuk praktik keadilan dalam poligami di masyarakat Kabupaten Mamuju dilakukan dengan dua hal, yaitu keadilan dalam menafkahi secara finansial dan biologis. Secara finansial secara umum telah terpenuhi berdasarkan konsep keadilan, dilakukan berupa pemberian tempat tinggal (rumah) dan kebutuhan hidup lainya. Sedangkan dalam hal pemenuhan kebutuhan secara biologis masih bersifat relatif dan belum memenuhi unsur keadilan. Disebabkan karena praktik poligami yang dilakukan tanpa sepengetahuan istri serta lokasi tempat tinggal para istri yang berjauhan. 2) Penyebab poligami di Kabupaten Mamuju antara ialah: (1) memperbanyak keturunan, (2) banyak godaan (seksual), (3) mengikuti sunnah rasul, dan (4) tidak ingin istri merosot karena terlalu sering melahirkan anak. 3) Secara yuridis pelaksanaan praktik poligami yang dilakukan oleh masyarakat Kabupaten Mamuju tidak memenuhi syarat-syarat atau ketentuan untuk poligami sebagaimana yang telah diatur dalam Undang-undang RI No. 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. Kompilasi Hukum Islam (KHI) maupun Peraturan Pemerintah RI No. 45 Tahun 1990 tentang Izin Perkawinan dan Perceraian bagi Pegawai Negeri Sipil (PNS) perubahan atas Peraturan Pemerintah RI No. 10 Tahun 1983, sehingga kedudukan praktik poligami tidak sah secara hukum negara, tetapi sah secara hukum agama. Sedangkan secara sosiologis poligami awalnya menjadi sesuatu yang tabu sekaligus memalukan dalam kehidupan masyarakat duhulu, seiring berkembangnya kehidupan masyarakat pun mulai membuka diri terhadap poligami sebagai bagian dari ajaran Islam.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Magister (S2))
Subjek: 200 Agama > 2X4 Fiqih, Hukum Islam > 2X4.3 Hukum Keluarga, Hukum Perkawinan, Hukum Pernikahan Menurut Islam, Munakahat > 2X4.31 Perkawinan, Pernikahan > 2X4.315 Poligami Menurut Islam
300 Ilmu Sosial > 305 Kelompok Sosial > 305.8 Kelompok Etnis, Etnografi, Etnologi > 305.899226 Kelompok Orang Sulawesi
300 Ilmu Sosial > 392 Adat Istiadat Setempat > 392.5 Adat Istiadat tentang Pernikahan dan Perkawinan
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Program Pascasarjana > Tesis > Dirasah Islamiyah > Syariah/Hukum Islam
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 08 May 2018 06:23
Last Modified: 08 May 2018 06:23
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/8858

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year