Analisis Framing Pemberitaan Kisruh Dualisme Kepemimpinan Partai Golkar di Harian Tribun dan Harian Kompas

Mardianto, Mardianto (2016) Analisis Framing Pemberitaan Kisruh Dualisme Kepemimpinan Partai Golkar di Harian Tribun dan Harian Kompas. Undergraduate (S1) thesis, UIN Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
MARDIANTO_50500112048.pdf

Download (486kB) | Preview

Abstrak

Kisruh dualisme kepemimpinan partai Golkar menjadi suatu hal yang dianggap menarik dalam pemberitaan oleh media massa karena Golkar merupakan partai senior dalam bingkai sejarah perpolitikan bangsa indonesia yang dapat berpengaruh terhadap stabilitas politik dan ekonomi bangsa. Jenis penelitian ini yang digunakan adalah penelitian kualitatif yang berorientasi analisis pembingkaian berita (Framing Analysis) yakni enginterpretasi dan memaknai teks-teks berita yang terkait dengan pemberitaan kisruh dualisme kepemimpinan partai Golkar antara kubu Abu Rizal Bakrie versi munas Bali dengan kubu Agung Laksono versi munas Jakarta. Penelitian ini menggunakan pendekatan multidisipliner (keilmuan) komunikasi dan sosiologi. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa pembingkaian berita yang dilakukan Harian Tribun Timur dan Harian Kompas memiliki perbedaan, dimana Harian Tribun Timur dalam pembingkaiannya lebih pada pemberitaan terhadap pengaruh dualisme kepemimpinan Partai Golkar di Sulawesi Selatan. Hal tersebut terlihat dari penonjolan berita yang disajikan yang lebih memunculkan isu penjaringan bakal calon kepala daerah oleh kedua Kubu di Sulawesi selatan. Sedangkan Harian Kompas dalam pembingkaiannya dilakukan secara generalisasi, artinya berita yang disajikan masih bersifat menyeluruh dan tidak terlalu fokus pada pengaruhnya terhadap daerah, hal ini dikarenakan segmentasi cakupan Harian Kompas yang berskala nasional. Aspek yang cenderung ditonjolkan Harian Kompas antara lain Islah, Insiden, Partisipasi, dan Konsolidasi. Penonjolan isu oleh Harian Kompas dilakukan agar punya peluang besar untuk diperhatikan dan mempengaruhi khalayak dalam memahami realitas, hal ini terlihat dalam dua Headline yang dimuat Harian Kompas yakni Golkar Habis Jika Tak Ikut Pilkada dan Islah Golkar yang Melangkah Maju. Sedangkan Harian Tribun Timur cenderung menampilkan beberapa leksikon atau istilah seperti Kubu, Penjaringan, dan Kandidat, dengan kata lain Harian Tribun Timur lebih fokus pada penonjolan isu penjaringan bakal calon kepala daerah di Sulawesi Selatan oleh Patai Golkar, terlihat dalam dua Headline yang dimuat Harian Tribun Timur edisi Juni 2015 yakni 6 Calon 01 daftar di DPP Agung Laksono. Implikasi dalam penelitian ini adalah Redaksi Harian Tribun Timur dan Harian Kompas sebagai perusahaan yang produknya informasi, maka seharusnya menjadikan Harian Tribun Timur dan Harian Kompas sebagai sarana menyampikan informasi, bukan sebagai agent of propaganda bagi pembaca. Seorang wartawan, ketika melaporkan sebuah berita, diharapkan dapat menanggalkan bias – bias atau tidak mengikut sertakan opini, ideology, dan keberpihakan wartawan terhadap suatu peristiwa.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 000 Karya Umum > 070 Jurnalisme, Surat Kabar > 070.4 Jurnalisme, Jurnalistik, Pers
Depositing User: Hasriani Hamid
Date Deposited: 06 Dec 2018 01:48
Last Modified: 06 Dec 2018 01:48
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/9369

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year