Tinjauan Yuridis terhadap Kekuatan Pembuktian pada Visum et repertum dalam proses Penyidikan Tindak Pidana Perkosaan di Wilayah Hukum Polrestabes Makassar.

Damayanti, Rini (2017) Tinjauan Yuridis terhadap Kekuatan Pembuktian pada Visum et repertum dalam proses Penyidikan Tindak Pidana Perkosaan di Wilayah Hukum Polrestabes Makassar. Undergraduate (S1) thesis, UIN Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
RINI DAMAYANTI.pdf

Download (4MB) | Preview

Abstrak

Pokok masalah pada penelitian ini adalah bagaimana tinjauan yuridis terhadap kekuatan pembuktian visum et repertum dalam proses penyidikan tindak pidana perkosaan di wilayah hukum Polrestabes Makassar pokok masalah tersebut selanjutnya dibagi kedalam beberapa sub masalah yaitu : bagaimana kekuatan pembuktian visum et repertum dalam proses penyidikan tindak pidana perkosaan di wilayah hukum Polrestabes Makassar?, kendala apa yang dihadapi dalam pelaksanaan penyidikan kasus perkosaan di wilayah hukum Polrestabes Makassar?, serta bagaimana pandangan hukum Islam terhadap pembuktian yang menggunakan visum et repertum dalam tindak pidana perkosaan? Jenis Penelitian ini tergolong penelitian kualitatif lapangan (field research) atau dalam penelitian hukum disebut penelitian empiris dengan pendekatan kasus dan pendekatan syar’i. Sumber data diperoleh dari data primer berupa observasi, wawancara, dan data sekunder berupa studi kepustakaan dan dengan teknik pengumpulan data melalui wawancara, dokumentasi dan studi kepustakaan yang diolah dan dianalisis secara deskriptif kualitatif sehingga mengungkapkan hasil yang diharapkan dan kesimpulan dari permaslahan. Penelitian ini berlokasi di Polrestabes Kota Makassar. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa, keberadaan visum et repertum sangat dibutuhkan dalam setiap penyidikan tindak pidana perkosaan dalam hal ini visum et repertum selalu menjadi barang dalam penyidikan tindak pidana perkosaan, visum et repertum memiliki kekuatan yang sangat penting bagi penyidik khususnya untuk mengetahui adanya unsur persetubuhan dan unsur kekerasan yang terjadi pada diri korban, visum et repertum merupakan salah satu alat bukti yang harus selalu ada dalam setiap pemeriksaan perkara perkosaan hingga tahap persidangan, visum et repertum sama sekali tidak memiliki kendala apapun dalam pembuktian perkara tindak pidana perkosaan karna pada dasanya visum et repertum sangat membantu dalam proses penyelesaian perkara tindak pidana perkosaan dan dalam Islam juga menunjukkan bahwa kekuatan pembuktian menggunakan visum et repertum dalam tindak pidana perkosaan kekuatannya sama dengan kekuatan pembuktian perkosaan yang menggunakan empat orang saksi. Implikasi dari penelitian ini bahwa sebaiknya permintaan visum et repertum ini dibuat oleh dokter ahli forensik yang dimana mengerti dan ahli dibidangnya, serta mengingat visum et repertum tidak memiliki kendala apapun jadi semoga kedepannya mengenai visum et repertum itu lebih mudah dan cepat terselesaikan dan pembuktian dalam Islam haruslah saksi yang betul-betul mengetahui kronologi kasus tindak pidana perkosaan itu sendiri.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 300 Ilmu Sosial > 345 Hukum Pidana > 345.02 Kejahatan
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Syari'ah dan Hukum > Pidana dan Ketatanegaraan
Depositing User: Intan Permata Sari M
Date Deposited: 06 Dec 2018 04:58
Last Modified: 06 Dec 2018 04:58
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/9449

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year