Kriteria Visibilitas Hilal dalam Penentuan Awal Bulan Kamariyah di Makassar Sulawesi Selatan

Subha, Rahman (2017) Kriteria Visibilitas Hilal dalam Penentuan Awal Bulan Kamariyah di Makassar Sulawesi Selatan. Magister (S2) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
Rahman Subha.pdf

Download (6MB) | Preview

Abstrak

Untuk Penentuan awal bulan kamariyah di Makassar hisab digunakan sebagai pedoman teknis dengan muatan beberapa data mengenai posisi bulan, matahari dan bumi, hal ini diperlukan agar dalam proses rukyatul hilal dilapangan menjadi mudah. Berdasarkan beberapa kasus pelaksanaan rukyatul hilal didaerah Makassar, Sulawesi selatan. Hilal sering sekali tidak Nampak atau tidak berhasil diamati. Faktor utama yang mempengaruhi berdasarkan pengakuan perukyat dari BMKG dan tinjauan peneliti sendiri kelapangan adalah faktor cuaca (awan tebal) dan kecemerlangan langit/cahaya syafak. Analisis atas data kesaksian mengamati hilal dimakassar, dapat diturunkan sejumlah parameter sebagai kriteria visibilitas hilal. Kriteria visibilitas hilal Indonesia yang dapat diusulkan dirangkumkan berikutini. Pertama, untuk dapat diamati pasca konjungsi umur Bulan19 jam dengan elongasi 10°. Kedua, beda tinggi Bulan–Matahari memiliki nilai~10,24 untuk kasus beda azimut = 6. Ketiga, saat dimana fungsi visibilitas mencapai nilai maksimumnya dapat digunakan sebagai indikator waktu terbaik (besttime) pengamatan hilal yakni 5 menit pasca terbenam matahari. Penentuan awal bulan kamariyah terkhusus pada pelakasanaan ibadah (puasa dan idul fitri dan idul adha) dengan menggunakan hisab memiliki kedudukan yang benar secara teoritik, sedangkan dengan menggunakan hisab akan menguatkan hasil hisab secara empirik. Olehnya diperlukan penggabungan kedua sistem tersebut. keberhasilan pengamatan hilal dipengaruhi oleh banyak faktor diantaranya kondisi langit, cuaca dan musim. Oleh sebabitu, pengamatan hilal harus dilakukan dalam skala yang lebih luas (baik dari segi tempat maupun penggunaan alat yang lebih canggih). Untuk membentuk kriteria ketinggian hilal yang sesuai dengan syariah dan astronomi (ilmu Pengetahuan) serta disepekati untuk menghilangkan perbedaan dibutuhkan data visibilitas hilal yang panjang dan lebih valid untuk menentukan kriteria batas minimum dengan tempat pengamatan lokal yang bervariasi terutama di Sulawesi selatan.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Magister (S2))
Kata Kunci: Visibilitas Hilal; Penentuan; Awal Bulan Kamariyah
Subjek: 500 Ilmu-Ilmu Murni > 529.7 Horologi
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Program Pascasarjana > Tesis > Dirasah Islamiyah > Syariah/Hukum Islam
Depositing User: Nur Arifin
Date Deposited: 13 Feb 2019 03:10
Last Modified: 13 Feb 2019 03:10
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/13251

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year