Peranan Datuk ri Bandang dalam Penyebaran Islam di Kerajaan Gowa Tahun 1605-1611 M

Rahayu, Anita (2018) Peranan Datuk ri Bandang dalam Penyebaran Islam di Kerajaan Gowa Tahun 1605-1611 M. Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
ANITA RAHAYU.pdf

Download (1MB) | Preview

Abstrak

Penelitian ini bertujuan untuk mengungkapkan Peranan Datuk ri Bandang selaku ulama yang memiliki peran dalam menyebarkan agama Islam di Kerajaan Gowa. Masalah yang diteliti dalam tulisan ini difokuskan pada beberapa hal yaitu ; Pertama, untuk mengetahui proses Islamisasi Kerajaan Gowa. Kedua, untuk mengetahui usaha-usaha yang dilakukan Datuk ri Bandang dalam menyebarluaskan Islam di Kerajaan Gowa. Jenis penelitian adalah Library Research dengan menggunakan pendekatan historis, sosiologi agama, dan politik. Adapun pengumpulan data dalam penelitian ini diperoleh melalui berbagai sumber seperti jurnal, lontarak, buku-buku dan berbagai sumber dari media elektronik maupun karya ilmiah lainnya. Data yang diperoleh kemudian diverifikasi, diinterpretasi, diolah dan di analisis secara kualitatif. Hasil penelitian ini terungkap bahwa ; Pertama, Kerajaan Gowa berdiri, diperkirakan terjadi pada abad XIV, daerah ini sudah dikenal dengan nama Makassar dan masyarakatnya disebut dengan suku Makassar. Setelah terbentuknya Kerajaan Gowa, terjadi konversi ke dalam Islam. Sehingga para pedagang Melayu yang menetap di Gowa mengundang tiga orang muballig dari Kota Tangah Minangkabau, agar datang ke Makassar menyebarkan agama Islam. Dan terkhusus di Kerajaan Gowa yang menyebarkan agama Islam ialah Datuk ri Bandang. Kedua, Usaha-usaha yang dilakukan Datuk ri Bandang dalam menyebarluaskan Islam di Kerajaan Gowa yaitu dengan metode dakwah, hukum syariat (fiqh). Atas usaha Datuk ri Bandang, penerimaan Islam Raja Gowa dan Tallo terjadi pada malam Jumat, 9 Jumadil Awal 1014 H bertepatan pada tanggal 22 September 1605 M. orang pertama yang menerima Islam adalah mangkubumi Kerajaan Gowa yang juga menjabat sebagai Raja Tallo, bernama I Malingkang Daeng Manyonri (Sultan Abdullah Awwalul Islam). Implikasi penelitian pertama, menambah pengetahuan masyarakat Gowa tentang proses masuknya Islam di Kerajaan Gowa serta dapat mengangkat nama Kerajaan Gowa sebagai kerajaan besar yang paling sukses dan mendapat pengakuan dari Nusantara. Kedua, semakin menambah keyakinan bahwa dibalik kesuksesan usaha Datuk ri Bandang dalam menyebarkan agama Islam ada intervensi dari Allah swt., oleh karena itu kita wajib mensyukurinya sebagai umat Muslim dengan melakukan shalat lima waktu, berpuasa, saling menghargai antar umat beragama, suku, budaya dan sebagainya.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 200 Agama > 2X9 Sejarah Islam dan Biografi > 2X9.8 Biografi Tokoh-tokoh Pemuka Agama Islam
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Adab dan Humaniora > Sejarah Kebudayaan Islam
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 08 Mar 2019 06:09
Last Modified: 08 Mar 2019 06:09
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/13377

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year