Analisis Dosis Paparan Radiasi Sinar-X di Unit Radiologi RS. Bhayangkara Makassar

Hasmawat, Hasmawat (2016) Analisis Dosis Paparan Radiasi Sinar-X di Unit Radiologi RS. Bhayangkara Makassar. Undergraduate (S1) thesis, Universitas islam negeri alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
Hasnawati.pdf

Download (3MB) | Preview

Abstrak

Penelitian ini bertujuan untuk mengukur dosis radiasi yang dihasilkan pesawat sinar-x dengan pengukuran berbagai arah pada ketinggian tembok yang berbeda, mengetahui dosis radiasi sinar-x pada pengukuran vertical dan horizontal pada jarak yang telah ditentukan. Mengetahui daya serap dinding dengan mengukur dosis radiasi diluar ruangan. Mengetahui dosis radiasi yang diterima oleh pekerja radiasi. Peneltian ini menggunakan surveymeter, meteran, jangka sorong, dan pesawat sinarx. Dimana pengukuran dilakukan dengan 3 tahap yaitu tahap pertama mengukur tebal dinding material penahan radiasi dengan menggunakan alat jangka sorong, tahap kedua mengukur dosis radiasi yang dihasilkan pesawat sinar-x diberbagai arah dengan menggunakan surveymeter pada jarak titik pengukuran pada dinding dengan ketinggian 10 cm, 1 m, 2 m , tahap ketiga yaitu mengukur dosis radiasi sinar-x pada pengukuran vertical dan horizontal dengan obyek dan tanpa obyek dengan tegangan tetap 75 Kv dengan jarak pengukuran dari sumber ke alat 1 meter dan 2 meter dalam ruang dan diluar ruang. Dan tahap terakhir mengambil data mentah dosis radiasi yang diterima pekerja dari kepala instalasi ruang radiologi Bhayangkara Makassar. Berdasarkan hasil penelitian pada tahap pertama tebal dinding ruang radiologi yaitu 15 cm + 2 mm (Pb) setiap sisi dan pintu kayu 5 cm + 2 mm (Pb) dan kaca Pb 2 cm + 2 mm (Pb), Laju paparan radiasi yang dihasilkan pesawat sinar-x dibebagai arah diperoleh radiasi terbesar terdapat pada arah samping kiri pesawat yaitu 3600 µSv/h, laju dosis pada pengukuran vertical dan horizontal dengan jarak yang sudah ditentukan radiasi yang terbesar yaitu pintu operator pengukuran vertical yaitu sebesar 3400 µSv/h, Dosis yang diterima oleh operator radiasi yang terbesar diterima oleh penerima ketiga yaitu sebesar 0,1599 µSv/h dan hasil pengukuran diluar ruangan yaitu 0,00 µSv/h tidak terdeteksi radiasi sedangkan yang kecil diterima oleh penerima I sebesar 0,1546 µSv/h dan dosis rata-rata yang diterima oleh operator sebesar 0,1 µSv/h hal ini sesuai dengan SNI yang diperbolehkan untuk pekerja yaitu sebesar 50 mSv/h dalam 1 tahun.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 500 Ilmu-Ilmu Murni
500 Ilmu-Ilmu Murni > 530 Fisika
500 Ilmu-Ilmu Murni > 535 Cahaya Optik, Infra Merah dan Fenomena Ultraviolet
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Sains dan Teknologi > Fisika
Depositing User: Bidaria Bidaria
Date Deposited: 29 May 2017 07:22
Last Modified: 12 Jul 2017 07:37
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/1528

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year