Islamisasi Kerajaan Binuang (Suatu Tinjauan Historis)

Sopyan, Muhammad Abbas (2016) Islamisasi Kerajaan Binuang (Suatu Tinjauan Historis). Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
Sofyan.pdf

Download (1MB) | Preview

Abstrak

Prosesi sehubungan dengan pengislaman mungkin sudah menjadi hal yang lumrah bagi sebagian orang, mengingat bahwa penganut Islam terbesar di dunia adalah Indonesia. Masuknya ajaran Islam ke berbagai wilayah Indonesia memiliki karakteristik tersendiri, mengikuti pengaruh dan pola perkembangan daerah asalnya. Oleh karena itu, tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah; pertama, mendeskripsikan dan menganalisis latar belakang keberadaan Kerajaan Binung. Kedua, mendeskripsikan dan menganalisis proses Islamisasi dikerajaan Binuang dan tahapan-tahapan Islamisasinya. Ketiga, mendeskripsikan dan menganalisis proses transformasi ajaran Islam dengan kepercayaan lokal melalui teori-teori akulturasi Jenis penelitian ini adalah field research dengan menggunakan pendekatan historis, antropologi, historiografi, dan sosiologi. Adapun pengumpulan data dalam penelitian ini diperoleh melalui wawancara, observasi dan telaah karya penelitian, dokumen, dan naskah serta buku-buku karya ilmiah lainnya. Data yang diperoleh kemudian di verifikasi, diidentifikasi, diolah dan dianalisis secara deskriptifkualitatif. Hasil penelitian ini terungkap bahwa sebelum Islam masuk dan berkembangan dalam stuktur pemerintahan kerajaan Binuang terdapat kepercayaan awal selain animisme dan dinamisme. Kepercayaan tersebut oleh masyarakat Mandar khususnya di Kerajaan Binuang menyebutnya Mappurondo. ajaran Mappurondo tersebut memberikan penekanan bahwa segala sesuatu yang terjadi di muka bumi termasuk yang dialami manusia adalah kehendak Dewata Matampa sebagai penguasa alam manusia dan alam gaib. Istilah keimanan yang dituntun dalam Dewata Matampa dirumuskan dalam himpa’ anna’ himanang atau cinta kasih atau kasih sayang serta cinta mencintai. Dalam penelitian ini pula ditemukan bahwa ajaran Islam masuk ke Binuang dibawa oleh Syekh Abdurrahim Kamaluddin atau To Salama di Binuang pada masa pemerintahan Raja Sipajollangi pada abad ke IV. Melalui Syekh Abdurrahim Kamaluddin Islam mulai diterima dan berkembangan dalam masyarakat Binuang karena berhasil membujuk beberapa Tomakaka, Matoa Ada’ dan Pa’bicara Ada’ melalui perundingan yang disebut dengan Mappasikala’bi. Atas adanya hubungan erat yang terjalin antara Syekh Abdurrahim Kamaluddin dengan beberapa Tomakaka, dan Pa’bicara Ada’ masyarakat sudah bias mengenyam pendidikan keluar daerah untuk mempelajari ilmu-ilmu agama. Implikasi penelitian pertama, bahwa kepercayaan lokal di Mandar terutama pada Kerajaan Binuang terdapat tiga kepercayaan yakni animisme, dinamisme dan Mappurondo. pada hakikatnya mampurondo memiliki kesamaan aturan yang dianut dalam Islam, diantaranya menjaga silaturrahmi, saling tolong-menolong. Namun untuk tata cara peribadatan tidak seperti Islam pada umumnya. Dengan adanya Islamisasi masyarakat Binuang kini telah menjadi masyarakat yang taat dan patuh dengan nilai-nilai agama sebagaimana masyarakat Islam pada umumnya.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 200 Agama > 2X9 Sejarah Islam dan Biografi > 2X9.6 Sejarah Islam di Berbagai Negeri Setelah Tahun 1800
200 Agama > 2X9 Sejarah Islam dan Biografi > 2X9.6 Sejarah Islam di Berbagai Negeri Setelah Tahun 1800 > 2X9.6598 Sejarah Islam di Indonesia
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Adab dan Humaniora > Sejarah Kebudayaan Islam
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 26 Feb 2020 07:17
Last Modified: 26 Feb 2020 07:17
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/15796

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year