Adat Pernikahan di Kelurahan Bontomanai Kecamatan Bontomarannu Kabupaten Gowa (Integrasi Budaya Islam dan Budaya Lokal)

Qalbi, Nurul (2019) Adat Pernikahan di Kelurahan Bontomanai Kecamatan Bontomarannu Kabupaten Gowa (Integrasi Budaya Islam dan Budaya Lokal). Undergraduate (S1) thesis, Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.

[img]
Preview
Teks
NURUL QALBI.pdf

Download (1MB) | Preview

Abstrak

Skripsi ini adalah studi tentang Adat Pernikahan di Kelurahan Bontomanai Kecamatan Bontomarannu Kabupaten Gowa. Adapun masalah pokok dalam skripsi ini adalah Bagaimana Adat Pernikahan di Kelurahan Bontomanai Kecamatan Botomarannu Kabupaten Gowa dengan sub masalah. Pertama, bagaimana bentuk Pernikahan Adat dan Pernikahan Islam di Kelurahan Bontomanai Kecamatan Bontomarannu Kabupaten Gowa Kedua bagaimana wujud integrasi budaya lokal dan budaya Islam dalam tradisi Adat Pernikahan di Kelurahan Bontomanai Kecamatan Bontomarannu Kabupaten Gowa. Penelitian ini adalah penelitian lapangan jenis penelitian kualitatif , data yang digunakan data deskriftif kualitatif, data diperoleh melalui studi lapangan dan perpustakaan. Pendekatan yang peneliti lakukan adalah fenomologi yang sinergi dengan pendekatan antropologi. Hasil penelitian yang dilakukan oleh peneliti diperoleh dengan data dan wawancara.. Pernikahan merupakan salah satu sara’ sahnya pernikahan dalam catatan kedua bela pihak suka sama suka dan kedua wali juga saling merestui bagi masyarakat Suku Makassar khususnya di Bontomanai menganggap bahwa upacara pernikahan merupakan sesuatu hal yang sangat sakral, artinya mengandung nilai-nilai yang suci. Oleh sebab itu dalam rangkaian proses pernikahan harus ditangani oleh orang-orang yang benar ahli dalam menangani pernikahan tersebut. dan melakukan beberapa kegiatan yaitu musyawarah tahap sebelum menikah dan tahap setelah menikah. Tahapan tersebut dibagi menjadi beberapa proses yaitu pertama akkuta’kuta’nang (mencari informasi) A’jangang-jangang, Annappuki, Appau-pau, Appanaik leko’, Appakajarre’/ Annyikko, A’bu’bu, Akkorongtigi, Aqad nikah, Abanggi Matoang kemudian adanya Integrasi yaitu penggabungan budaya dilihat dari pernikahan sebelum masuknya Islam dilakukan sesuai dengan adat mereka tanpa adanya hukum Islam yang mengikat hanya hukum adat yang menonjol. Kemudian setelah masuknya Islam pernikahan ini menggabungkan dua budaya yaitu budaya Islam dengan budaya Lokal. Implikasi Penelitian yaitu bagi para pihak yang berkompoten, khususnya para pemuka agama dan pemuka adat di Kelurahan Bontomanai Kecamatan Bontomaranu Kabupaten Gowa hendaknya tidak jemu dan bosan untuk selalu memberikan arahan kepada anggota masyarakat agar lebih jelih melihat mana diantara budaya yang sepatutnya dipertahankan dan mana yang tidak sesuai dengan syariat Islam yang mengarah kepada perilaku musyrik. Penelitian ini juga menjelaskan tentang Adat Pernikahan di Kelurahan Bontomanai Kecamatan Bontomarannu Kabupaten Gowa yang masih terus bertahan ditengah masyarakat yang sudah berpemikiran modern tetapi tidak meninggalkan bahkan terus mempertahankan dan mengembangkan Adat Pernikahan sesuai dengan perkembangan zaman.

Tipe Item: Skripsi/Tesis/Disertasi/Laporan D3 (Undergraduate (S1))
Subjek: 200 Agama > 2X6 Sosial dan Budaya Islam > 2X6.7 Kesenian Islam, Kebudayaan Islam, Seni Islam, Budaya Islam
300 Ilmu Sosial > 392 Adat Istiadat Setempat > 392.5 Adat Istiadat tentang Pernikahan dan Perkawinan
Lembaga/Fakultas/Jurusan: Fakultas Adab dan Humaniora > Sejarah Kebudayaan Islam
Depositing User: Chusnul Chatimah Asmad
Date Deposited: 10 Mar 2020 07:25
Last Modified: 10 Mar 2020 07:25
URI: http://repositori.uin-alauddin.ac.id/id/eprint/15870

Actions (login required)

View Item View Item

Downloads

Downloads per month over past year